Thursday, 18 October 2012

Pengajaran Bercinta

Assalamualaikum,


Semua insan di dunia ini pasti pernah merasai perasaan itu.Perasaan yang tidak asing lagi dalam jiwa manusia.Perasaan yang kadangkala hadirnya bukan saya duga bukan saya paksa.Memang sudah menjadi fitrah semua manusia termasuklah saya merasai perasaan itu.Cuma mungkin perasaan itu hadirnya berbeza  bagi setiap manusia.Cinta,dalam diam perasaan itu lahir dari hati saya.


Seperti manusia lain,saya juga merasai perasaan itu,Perasaan yang bukan baru berbunga semalam,tetapi sudah tiga tahun berputik dalam hati saya.Saya tertanya tanya salah kah saya mempunyai perasaan sedemikian.Perasaan yang bukan saya rekacipta,perasaan yang bukan saya paksa,perasaan sedikit pun tidak berubah walau hujan turun selebatnya,walau ribut taufan melanda.Dalam saya berenang melalui perasaan itu,saya khuatir.Saya khuatir andai rasa cinta itu melebihi rasa cinta kepadaNya.


Kini mungkin wajahnya samar samar untuk saya ingat kembali.Rindu saya selama ini sudah pun ada hala tuju.Teringat pesan nenek di Mekah,lelaki tak kacak kalau menangis.


Saya sedar saya insan yang rapuh.Kadangkala hati saya tak setia kepadaMu.Iman saya yang masih lagi huru hara.Cukup lah cinta memberi pengajaran kepada saya.Saya pendam perasaan ini dalam dalam.Tiada siapa boleh melihat,tiada siapa boleh merasai.Saya yakin ini diari yang sudah tertulis olehNya buat saya.Moga semua ini pengajaran buat saya.Satu saja pesanan saya,kalau bercinta kene senyum sokmo.



2 comments:

  1. Assalamualikum,entry yg bagus..

    Jodoh seperti rezeki, ia telah ditentukan. Namun, kita tidak tahu apa yang telah ditentukan oleh Allah. Dengan berpegang pada hakikat itu kita diperintahkan-Nya agar berusaha.

    Carilah jodoh yang baik, carilah rezeki yang baik dengan jalan yang baik juga. Siapa jodoh kita? Berapa banyak rezeki kita? Dan bila? Itu bukan kerja kita. Itu ketentuan Allah. Milik kita hanya usaha.

    Jadi, berusahalah dengan baik, Allah pasti tidak akan mengecewakan kita. Wajib menerima takdir tidak menolak kewajiban untuk mentadbir.

    ReplyDelete