Monday, 21 July 2014

tokki

sudikah pinjamkan runcing runcing jari itu untuk kau kesatkan juntai sisa di bibir aku?
sudikah kau kemaskan rambut di ubunku bila kau lihat mata ini mula kelabu?
sudikah berikan bahumu memancang dahiku untuk aku sandarkan memori lalu?
sudikah kau temankan aku disetiap malamku,bila aku bisikkan betapa aku rindu?

sudilah
ke sinilah
bibirku masih comot menunggu jarimu
rambutku masih kusut menunggu belai kasihmu
ketawaku masih rindu menunggu jenakamu

setiap perca kenangan aku
yang ditenyeh gelak
dikunyah senak
disemat rindu

minta abadikan

setiap titis airmataku
yang dihirup aman
direnjis bazir
dimuntah hanyir

minta abadikan

setiap degup jantung aku
yang dibelai baik
digilis pahit
dibiar sadis

minta abadikan

takkan ada yang mampu mengutip seperti kau kutip
setiap perca hati aku
setiap titis airmataku
setiap degup jantung aku

minta abadikan
ya,aku rindu
aku kirim doa,aku bekalkan fatihah untukmu
moga kau tenang di alam baru

kau pergi mengadap ilahi
15 Ogos 2009
dalam hati
dalam diari
dalam ingat cucu kesayanganmu nadzrul hadi
tokki ~



No comments:

Post a Comment