Wednesday, 23 July 2014

tuhan atau aku

Maaf

Aku banyak hutang budi sama manusia.banyak hutang perasaan sama manusia.tapi kalaupun aku bayar.aku tahu tak akan cukup.

Aku tak ada kuasa menutup minda dan mulut

Aku tak kisah diorangasingkan manusia.diorangjahatkan manusia.tapi aku tak nak diorangasingkan tuhan,diorangjahatkan tuhan.

Aku tak minta ruang untuk bernafas sebab nafas itu tuhan yang beri.aku minta dibiar untuk terus picit butang play dan forward,bukan stop dan rewind,stop dan rewind.Kepala sakit,badan sakit.ada satu macam perasaan yang menghimpit.aku benci memori.aku benci bagaimana ia menghasil kenangan.

Nadzrulhadi,apa lagi yang kau mahu?

Kau ada tuhan,keluarga,rakan rakan,agama,pengajian,apa lagi yang kau mahu?kau ada tempat untuk menconteng perasaan,apa lagi yang kau mahu?
Nadzrulhadi,apa lagi yang kau mahu?


Aku mahu hiris satu sentimeter otak aku yang berisi seribu memori hempedu.soalnya sekarang,pisau itu ada pada siapa?
Ada pada tuhan atau ada pada aku?

Tinggalkan pisau,pergi cari tuhan.fi hifzillah




No comments:

Post a Comment